Wednesday, November 9, 2011

Tentang Sahabat

Ada banyak kisah tentang sahabat. Peribahasa Melayu juga kaya dengan perumpamaan tentang sahabat.

Lama sama dibagi, rugi sama diterjuni maksudnya persahabatan yang sangat karib.

Lagi lauk lagi nasi maksudnya makin kaya seseorang, makin banyak sahabatnya.

Layar menimpa tiang maksudnya kawan menjadi lawan.

Hari ini dalam kuliah Zohor, Ustaz Shauqi membimbing tentang adab bersahabat. Ustaz Shauqi menggunakan buku Indahnya Hidup Bersyariat. Sebagaimana maklum hubungan manusia terbahagi kepada 2 kategori iaitu hubungan dengan Allah SWT dan hubungan sesama manusia. Seseorang itu tidak boleh mengabaikan hubungan sesama manusia dalam hidupnya.

Allah SWT memberikan peringatan tentang hubungan sesama manusia dalam firman-firmanNya. Antaranya dalam Surah Al-Kahfi ayat 28, Surah Luqman ayat 15 dan Surah Ali Imran ayat 103. 

Sekiranya banyak perumpamaan tentang sahabat, hadis tentang sahabat jauh lebih banyak lagi. Dalam satu hadis, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud, seseorang itu atas agama (perjalanan) rakannya, maka hendaklah diperhatikan siapa yang harus dipilih sebagai rakan.

Larangan hadis ini menegah bersahabat dengan orang yang mengingkari perintah Allah SWT. Ustaz Shauqi menyatakan ini boleh dijadikan panduan dalam mendidik anak-anak. Gejala-gejala sosial seperti rokok, dadah tidak dapat tidak sangat berkait dengan pengaruh manusia yang dipanggil kawan, sahabat dan rakan. Kenal pasti dengan siapa anak-anak berdamping. Sekiranya sahabatnya itu seorang yang baik dan suka kebaikkan, pengaruhnya akan ada terkesan keatas sahabatnya. Begitulah sebaliknya.

Dalam sebuah hadis lain, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud, diumpamakan rakan yang soleh dengan rakan yang jahat ialah seperti (berkawan) dengan penjual minyak wangi dan peniup dapur tukang besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberikan kamu atau kamu akan membeli daripadanya atau kamu akan mendapatkan aroma harum daripadanya. Tetapi peniup dapur tukang besi, mungkin akan membakar pakaian kamu atau kamu akan mencium bau yang tidak sedap daripadanya. 

Seseorang sahabat yang baik dan melakukan kebaikkan, tempiasnya sedikit sebanyak akan kena kepada kita. Begitu juga sebaliknya. Sebagaimana kita berkawan dengan pencuri. Tatkala dia tertangkap, orang lain juga akan pandang serong kepada kita kerana menyangka, kita ikut mencuri.


Ada panduan yang boleh diikuti daripada Al Qamah, seorang ulama dan sahabat Rasulullah saw kepada anaknya dalam memilih sahabat, antaranya:

1. Jika engkau meminta sesuatu bantuan daripadanya, dia akan membantu mengusahakan pertolongan itu sedaya upayanya.
2. Jika dia mendapat sesuatu kebajikan daripadamu, dia akan menghargainya.
3. Jika engkau membuat bakti kepadanya pasti dia akan melindungimu.
4. Jika engkau berdua berselilih faham, dia akan mengalah untuk menjaga ikatan persahabatan itu.

Ulama Abu Sulaiman Al Darani mengingatkan dengan meninggalkan pesanan ini dalam memilih sahabat:

1. Orang yang mudah engkau berurusan dalam kehidupan seharian.
2. Orang yang dapat memberikan faedah dan manafaat dalam segala perkara.

Ingat tentang Perang Yarmuk? Ustaz Shauqi kembali menceritakan tentang kisah mementingkan sahabat berbanding diri sendiri. (Saya pernah dengar Ustaz Don menceritakan kisah ini. Ada mengatakan tiga orang, ada yang mengatakan tujuh. Tetapi yang pasti ini kisah benar, pengorbanan sahabat). 

Kisah yang diriwayatkan oleh Abu Jahim bin Huzaifah yang turut sama di medan perang dan dalam usahanya membantu pahlawan Islam yang tercedera dengan membawa sedikit air untuk diminum. Ketika air itu hendak disuakan ke mulutnya. Telinganya terdengar rintihan pahlawan yang lain meminta air. Katanya, "Berikanlah kepadanya kerana dia lebih memerlukan". 

Abu Jahim bergerak ke arah suara yang meminta itu. Tatkala air hampir disuakan ke mulutnya, terdengar rintihan yang lain meminta air. Sekalipun dahaga, air itu tidak diminum sebaliknya mengisyaratkan air itu diberikan kepada yang lain. Abu Jahim bergerak untuk memberikan air. Sayangnya pahlawan itu tidak sempat minum kerana telah syahid. Apabila Abu Jahim kembali kepada kedua orang pahalawan terdahulu didapatinya kedua-dua mereka juga telahpun syahid.

Benarlah kata Sayidina Ali RA, saudaramu yang sebenar ialah orang yang sentiasa berada di sisimu (ketika susah dan senang). Dia sanggup membahayakan dirinya demi kebaikkanmu, sanggup berkorban apa sahaja untuk kepentinganmu

Sahabat-sahabat saya sekalian, terima kasih. Terima kasih dalam memberi dan menerima. Bersama dalam susah, dalam senang. Sanggup menangis dan ketawa bersama. Sudi mendengar dan menasihati. Terima kasih. (Walaupun ada diantara kalian yang tidak membaca nukilan ini)

2 comments:

  1. alhamdulillah.terima kasih.maklumat yang berguna.saya dah masukkan dalam karangan.

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah. Terima kasih kerana menggunakannya. Saya tolong sampaikan, apa yang saya dapat.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...