Saturday, January 7, 2012

Pusat Konservasi Gajah Kebangsaan Kuala Gandah

Saya sudah lama tahu kewujudan Pusat Konservasi Gajah Kebangsaan di Kuala Gandah, Pahang. Dalam surat khabar, ada. Dalam alam maya ini, ramai yang mewarwarkan kewujudannya. Pusat ini dibuka percuma kepada umum. Sudah beberapa kali saya suarakan pada suami, keluarga dan kawan-kawan tentangnya tapi saya tak berjaya menarik minat mereka. Marketing skill - fail. Ada yang tak mahu sebab geli, kotor. Cerewet betul! Ada yang diam sahaja mendengar ajakkan saya. Bukan diam tanda setuju ya. Kecewa beta. Ada yang ingat mandikan gajah guna paip air. Lagi teruk ada yang ingat kena angkut air untuk mandikan gajah. Ada ka?! Mandi dalam sungailah!


# 1 Akhirnya hari Ahad sempena tahun baru, kami sekeluarga ke Kuala Gandah, Pahang. Saya ajak suami datang awal pagi. Pusat ini di buka seawal jam 8:00 pagi. Suami bantah, katanya aktiviti-aktiviti mula pada pukul 2:00 petang jadi boleh tidak ada masalah bertolak lambat. Oleh sebab kami tiba agak lewat, sekitar jam 12:30 petang. Kami putuskan ke Deerland kemudian.

# 2 Berkelah di bangku yang disediakan. Ada banyak bangku-bangku dan pondok-pondok rehat di sekitar kawasan Pusat. Bawa bekal nasi. Suami dan adik lelaki pergi dapatkan tiket. Nasib kurang baik, hanya dapat tiket A warna merah petanda, anda tidak boleh menunggang gajah. Frust! Kasihan anak-anak. Pengalaman menunggang gajah, kami suami isteri sudah rasa di Kinnaree Elephant Trekking Phuket. Best! Saya hendak anak-anak rasa pengalaman itu. Tengok gambar, gajah pun sudah bersedia menerima tetamu, siap pandang kamera lagi!


# 3 Untuk pengetahuan ada tiga tiket. Tiket A warna merah, anda tidak boleh menunggang gajah tetapi masih boleh memandikan gajah. Tiket B warna kuning, anda boleh menunggang dan memandikan gajah. Terhad kepada 100 orang pengunjung sahaja sehari. Untuk tempahan 09 2790391. Lain kali hendak tempah dahulu sebelum datang. Memang pasti akan kembali ke sini. Tiket C warna hijau untuk lawatan rasmi melebihi 40 orang pelawat yang membolehkan anda menyertai semua aktiviti di Pusat ini.



# 4 Kami tidak berkesempatan menonton video tentang gajah kerana anak-anak tak sabar melihat gajah secara live. Besar pengaruh sirah tentera Abrahah hendak menawan Kota Mekah. Asyik mengaitkan haiwan terbesar di darat itu dengan peristiwa bersejarah itu.

# 5 Harus melalui taman herba mini sebelum tiba ke kawasan aktiviti gajah. Bau serai wangi harum semerbak. Ada kandang khas tempat bayi dan gajah yang masih muda ditempatkan. Memang sudah ramai orang berkerumun walaupun belum ada aktiviti bermula. Ada gerai kecil menjual kacang untuk gajah. Beli sebungkus RM 3.00. Sekejap sahaja sudah habis. Bawa bekal jambu air jadi habuan si Pandan dan Langsat, bayi gajah di situ. Pandai betul selepas dapat jambu yang lembut, tak mahu lagi makan kacang. Lagi pandai sesudah dapat sebiji jambu, simpan dulu dan minta lagi sebiji. Kumpul dan makan semuanya. Memang pandai. Kalau hendak bermesra, usap belalainya. Tidak boleh kedekut beri makanan tetapi jangan pula beri sampah padanya. Ada juga yang tak berperikemanusian ambil kesempatan beri sampah iaitu kulit limau dan sampah entah apa pada si gajah. Sampainya hati!




# 6 Gajah-gajah di Pusat ini adalah gajah-gajah yang liar, tersesat, terpisah dari kumpulannya dan mangsa haiwan buas serta kekejaman manusia. Kasihan. Ada seekor gajah bernama Jeli yang hilang ekor dibaham Pak Belang (harimau). Jeli ditemui di hutan Jeli, Kelantan. Ketika kami sampai Jeli ada hutan bersebelahan kandang. Ada kawasan hutan yang besar untuk gajah-gajah dewasa melalui habitatnya. Kami sempat tengok Jeli dimandikan oleh penjaganya di kandang. Pandai betul Jeli mematuhi setiap arahan. Penjaga arahkan, duduk. Jeli duduk. Penjaga arahkan baring, Jeli pun baring. Alahai bijaknya. Haiwan pun pandai mendengar kata kan.


# 7 Paling menyayat hati adalah Selendang. Selendang usianya sudah 7 tahun. Kaki kiri Selendang kudung angkara jerat buatan manusia. Pemburu haram. Kasihan dia. Apabila dipanggil namanya, Selendang akan datang menghulurkan belalainya meminta makanan. Tak perlu baling dengan batu atau kayu untuk menarik perhatian haiwan ini. Ada pengunjung, tak faham betullah apa yang ada dalam kepalanya, sampai baling batu pada gajah-gajah ini. Gajah adalah haiwan yang punya memori sangat kuat.


# 8 Pondok-pondok rehat di sini disertakan dengan maklumat-maklumat tentang gajah. Antaranya, gajah tidak berpeluh, gajah perenang yang terkuat dan macam-macam lagi untuk meningkatkan pengetahuan tentang haiwan terbesar di darat ini.



# 9 Pertunjukkan gajah bermula setelah gajah-gajah dewasa dimandikan. Memang besar sungguh. Gajah mempertontonkan kehebatan mereka seperti memindahkan barang, orang, juga cara mereka bekerja. Gajah-gajah ini juga pandai beraksi. Paling comel aksi Abot dan Mawar bergoyang ke kiri dan kanan. Berzikir agaknya. Sekejap-sekajap angkat sebelah kaki. Macam dalam sarkas. Ada aksi gajah tidur berdiri dan tidur baring mengiring. Sebelum pertunjukkan berakhir kesemua gajah memberikan tanda hormat mengikut cara masing-masing.




# 10 Selepas beraksi, gajah-gajah ini disediakan betik. Betik disediakan percuma. Sesiapa sahaja boleh ambil bahagian memberi makan kepada gajah. Orang memang ramai tetapi kami masih berpeluang ikut aktiviti-aktiviti yang dijalankan. Kami dapat beri Pian makan betik. Nama penuh Pian panjang. Tak ingat nama penuhnya. Gajah ini gajah dari negara jiran. Pian merupakan antara gajah terbesar dan tertua dalam kumpulan gajah yang membuat persembahan. Penjaga Pian (berbaju biru) menunjukkan kasih sayangnya pada Pian seperti Pian itu adalah anaknya. Pian ditepuk-tepuk, kepalanya diusap-usap. Sesekali berbisik entah apa pada si Pian. I am so touched.



# 11 Selesai makan, gajah-gajah dewasa ini perlu bawa pengunjung bertuah menunggang tanpa pelapik. Wah seronoknya! Sewaktu di Phuket, gajah yang kami tunggang di alas dengan pelapik. Jika pelapik senget, gajah tak mahu berjalan. Bijakkan. Allah Pengatur Yang Bijaksana, ada hikmahnya kami tak berpeluang naik gajah. Ada gajah tak mahu berjalan. Sebabnya, itu bukan penjaganya. Mogok dia, penjaganya bercuti.




# 12 Sementara menunggu aktiviti menunggang gajah, suami dan anak-anak mandi di sungai. Kami sudah bersedia untuk basah-basah. Ramai juga yang memilih untuk jadi penonton sahaja. Apabila tiba waktu dimandikan, gajah-gajah melahirkan kegembiraan dengan mengeluarkan bunyi-bunyian. Dua ekor bayi gajah Pandan dan Langsat sedia untuk mandi. Seronok hendak berendam dalam airlah katakan. Inilah peluang yang dinanti-nantikan. Sebetulnya anak-anak dipelawa naik atas Pandan tapi dua beradik ini takut pula.  Rasa ralat tak dapat menunggang gajah hilang disebabkan dua beradik tak punya keberanian tapi mereka seronok menggosok badan Pandan.


# 13 Hati-hati ketika memandikan sebab gajah-gajah ini akan bergolek-golek kesukaan. Kena singgul sikitpun kita boleh terjatuh dan tercedera. Ibu jari kaki kiri suami bengkak ketika memandikan Pandan. Hati-hati juga dalam kegairahan memandikan gajah kerana gajah ini 2 dalam 1, sambil mandi sambil melepaskan kumuhan. Jaga-jaga. Maklumlah haiwan ini masih lagi dalam kategori haiwan liar. Suka boleh menjadi duka.


# 14 Sumbangan untuk gajah boleh di salurkan ke Jabatan Perhilitan. Gajah-gajah ini memerlukan makan serta minum susu formula. Kelengkapan yang disediakan Pusat ini agak baik. Ada tempat mandian disediakan. Selepas mandi, perut berdondang sayang semula. Mujur bawa bekalan. Selepas makan barulah kami bergerak ke Deerland. Pengalaman di Deerland juga tak kurang menarik.

Selamat tinggal Pandan. Selamat tinggal Jeli. Selamat tinggal Pian. Selamat tinggal semua. Ada rezeki, kesihatan baik, Insya Allah kami akan datang lagi.

Kalau ada sumur di ladang
Boleh hamba menumpang mandi
Kalau ada umur yang panjang
Boleh kita berjumpa lagi

1 comment:

  1. Assalam,

    Ni link terbaru untuk maklumat aktiviti gajah di Kuala Gandah, Pahang.

    http://gajahkualagandah.blogspot.com

    Terima kasih.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...