Skip to main content

Rezeki Pokok Pudina

Pernah tak dengar 'tangan panas'? Tangan panas ini simpulan bahasa yang bermaksud selalu gagal. 

Dalam aktiviti bercucuk tanam atau berkebun seseorang itu disifatkan 'tangan panas' apabila tanam sesuatu tetapi tak menjadi 'tangan sejuk' apabila tanam apa sahaja elok tumbuh dan menjadi hasilnya?

Sungguh benarkah?

Ada yang menyangkal dakwaan itu. Rujuk, Tangan Panas Tangan Sejuk: Mitos atau Realiti

Ketika makan bersama-sama dengan anak-anak di restoran mamak berhampiran dengan rumah awal bulan Syawal lalu, saya kagum melihat pokok pudina tumbuh subur dalam pasu bunga yang ditanam bersama dengan pokok hiasan lain. 

Kagum kerana beberapa kali percubaan saya menanam pokok pudina, gagal. Walaupun ramai menyimpulkan pokok ramuan ini termasuk dalam kategori mudah untuk ditanam.

Pernah beberapa tahun lepas, berhasil berhasil menanam pokok pudina. Beli anak pokok dari penjual di pasar minggu tetapi pokok pudina itu mati kerana ditinggalkan tanpa penjagaan ketika pulang ke kampung. Setelah itu percubaan menanam pudina menemui episod kegagalan demi kegagalan. 

Beberapa kali membeli pudina di pasar minggu semata-mata untuk dapatkan keratannya. Percubaan beberapa kali itu juga gagal. Guna pucuk juga pernah. Simpulkan keratan batang juga pernah. Pernah juga adik berikan benih tetapi mati juga sebelum setelah beberapa minggu. 

Adakah saya 'tangan panas'?

Entah. Cuma saya masih belum mahu mengalah walaupun kegunaan pokok herba ini tidak termasuk dalam keutamaan saya. Lebih kepada suka-suka sahaja. 

Saya minta sedikit benih pokok pudina daripada pekerja restoran. Dapat beberapa urat beserta dengan akarnya. 

Pada awal bulan Zulkaedah, ini hasilnya dari dua urat yang berjaya hidup. Alhamdulillah. 

Berbalik pada soal rezeki dan kehendak Allah SWT juga sebenarnya. Insyaallah, apabila elok bercambah dan suburnya, pokok pudina ini akan dikongsikan dengan orang lain. Biar hasilnya jadi milik bersama. 

Comments

Popular posts from this blog

Tentang Sahabat

Ada banyak kisah tentang sahabat. Peribahasa Melayu juga kaya dengan perumpamaan tentang sahabat. Lama sama dibagi, rugi sama diterjuni maksudnya persahabatan yang sangat karib. Lagi lauk lagi nasi maksudnya makin kaya seseorang, makin banyak sahabatnya. Layar menimpa tiang maksudnya kawan menjadi lawan. Hari ini dalam kuliah Zohor, Ustaz Shauqi membimbing tentang adab bersahabat. Ustaz Shauqi menggunakan buku Indahnya Hidup Bersyariat . Sebagaimana maklum hubungan manusia terbahagi kepada 2 kategori iaitu hubungan dengan Allah SWT dan hubungan sesama manusia. Seseorang itu tidak boleh mengabaikan hubungan sesama manusia dalam hidupnya. Allah SWT memberikan peringatan tentang hubungan sesama manusia dalam firman-firmanNya. Antaranya dalam Surah Al-Kahfi ayat 28, Surah Luqman ayat 15 dan Surah Ali Imran ayat 103.  Sekiranya banyak perumpamaan tentang sahabat, hadis tentang sahabat jauh lebih banyak lagi. Dalam satu hadis, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud, se

Nasinya Tumpah Dan Talang

Nasinya tumpah adalah salah satu daripada cerpen-cerpen bermutu yang dihasilkan oleh pengarang tersohor, Fatimah Busu. Cerpen yang memenangi Hadiah Karya dan Hadiah Sastera Malaysia pada tahun 1972, ini juga diangkat dalam drama televisyen yang dilakonkan oleh Marlia Musa dan ND Lala. Saya mula membacanya ketika di bangku sekolah rendah. Ada apa dengan "nasinya tumpah"? Banyak. Antaranya, hikmah atas sesuatu perkara buruk yang berlaku. Mujur nasinya tumpah jika tidak, Bedolah pun akan sama meninggalkan dunia fana ini. Ini cerpen namun dapat menerbitkan rasa sayu. Sarat membawa mesej kemanusian dan kemasyarakatan. Bayangkan jika perkara sama menimpa diri atau ahli keluarga kita. Kutip cendawan, masak dan makan beramai-ramai. Saya sekeluarga juga pernah. Sedap! Sudah makan teringat semula cerpen ini. Memang menginsafkan. Bagaimana dengan keluarga yang memang apabila terjumpa cendawan bermakna itu rezeki mereka buat hari itu. Kutip, masak dan makan. Tanpa mengira sama ada ce

Benih Yang Baik Jatuh ke Laut Menjadi Pulau

Benih yang baik, kalau di campak ke darat menjadi gunung  dan kalau di campak ke laut menjadi pulau Maksudnya, yang baik tetap akan baik sekalipun di mana pun ia berada. Pertama kali mendengarnya ketika berumur sekitar 11 atau 12 tahun. Guru besar ketika itu, Cikgu Abdul Latif yang menerangkan mengenainya. "Terima kasih Cikgu". Itu juga yang dikarang dalam ucapan penghargaan kepada Cikgu Zaki Hasbullah yang bertukar mengajar ke sekolah yang lain. Setelah mengarang panjang di 'muka buku' di sini, saya kira dengan mengungkapkan peribahasa ini sudah cukup untuk menzahirkan terima kasih yang tidak terhingga buatnya.  Gambar kenangan anak bongsu bersama-sama dengan Cikgu Zaki yang memakai kostum adiwira, Superman ketika pendaftaran Tahun 1 di sekolah.