Skip to main content

Posts

Warkah Untuk Arwah Azman

Assalamualaikum Azman, Layangan warkah bisu untukmu. Monolog biasa walaupun tahu entah sampai atau tidak omongan ini. Wahai sahabatku, akhir-akhir ini kerap benar terkenangkan kamu. Teringat senyum ketawa dan semua luah kisah yang kamu kongsikan. Cerita pasal kekesalan. Cerita pasal masa depan. Siapa kata antara seorang lelaki dan perempuan tidak boleh ada ikatan persahabatan? 6 tahun kita bersahabat, Azman sehingga kamu yang ditakdirkan pergi terlebih dahulu. Ikhlas dan jujur. Bukan hanya kita berdua. Kita dalam kelas 4A1 dan 5A1 sangat rapat antara satu sama lain.  Man, kami masih berhubungan. Memang pernah saling terputus hubungan tetapi kini, hampir semua kawan-kawan dapat dihubungi semula. Hubungan persahabatan yang lama terputus kembali terjalin.  Kejayaan, jatuh bangun kawan-kawan dalam pengetahuan masing-masing. Walaupun masing-masing dipisahkan oleh jarak dan komitmen keluarga dan kerja. Memang tak dapat selalu berjumpa. Tak juga selalu berbual tetapi kami ada Man, antara satu
Recent posts

Ramadan - Doa Yang Dimaklumkan

Salam Ramadan Lama saya tinggalkan blog ini. Ada banyak perkara, cerita, suka dan duka. Ada yang saya tulis dan padam. Ada yang saya tulis dan peram dalam ruangan draf. Sehingga cerita itu basi. Ada yang entah bila saya akan siarkan dalam blog ini.  Namun hari ini saya terpanggil berkongsi. Walaupun jarum jam sudah menganjak ke waktu tengah malam dan sepatutnya saya sudah tidur untuk mengelakkan terlepas sahur. Tidak bersahur untuk saya mungkin tidak akan menjejaskan tetapi tidak untuk anak-anak terutama yang bongsu. Sangat bersemangat. Semalam demam kerana mendapat suntikan dos kedua vaksin pada Isnin. Berkali-kali disarankan untuk berbuka namun enggan. Gusar juga akan memudaratkan dirinya sementelah bukan kewajiban untuknya berpuasa. Juga hati ini bimbang mengenangkan keadaan seorang kawan yang sangat baik yang diberitakan berada di dalam wad sejak Isnin. Semoga keberkatan doa di bulan mulia ini, urusannya dipermudahkan dan sakitnya diangkat. Semoga Juniza sembuh seperti sediakala, a

Doa Anak Soleh Untuk Pak Ngah

Ada suatu petang, guru mengaji mengadu Adik buat perangai masa mengaji. Sebelum guru mengaji bercerita lebih lanjut, saya minta maaf banyak-banyak bagi pihak Adik. Ini bukan kali pertama Adik buat perangai semasa mengaji. Petang itu selepas balik dari kerja, saya panggil Adik. Saya tanya apa perangai yang Adik buat. Saya cakap saya tak mahu dengar daripada guru mengaji. Saya mahu Adik sendiri beritahu saya. (Memang betul. Saya beritahu guru mengaji saya akan tanya Adik sendiri).  Adik mengaku buat perangai. Guru mengaji tegur suruh betulkan bacaan yang sama berkali-kali sebab itu Adik meradang. Semasa bercerita air mata Adik sudah mentitik-nitik. Adik kalih muka tak mahu pandang saya. Saya tak mahu marah-marah walaupun saya rasa malu dan resah dengan kelakuan Adik.  Saya gosok belakang Adik. Sambil gosok saya beritahu Adik, memang tanggungjawab guru mengaji untuk betulkan kesalahan Adik. Saya terangkan apa yang berlaku jika Adik tersalah baca. (Ini nasihat ulangan sebenarnya). Kemudian

Ada Beza Antara Marah dan Zalim

Semua orang punya sisi baik dan buruk masing-masing. Nama pun kita ini manusia. Bukan maksum pun. Marah dan zalim, dua perkara yang berbeza. Kau berhak untuk rasa marah tapi kau pun mesti tahu cara hendak mengawal kemarahan kau tu.  Kalau begini cara menterjemahkan rasa marah, habis rosak binasa dunia ni. Wajarkan kalau orang lain mengutuk cara marah itu diterjemahkan. Niat takkan menghalalkan cara, Dik. Negara kita ada undang-undang.  Sekiranya benar ada maklumat yang dapat membantu, tak mungkin keluarga yang telah berhabis bergolak gadai mengupah peguam akan mendiamkan diri. Barisan peguam pun bukan calang-calang. Nama-nama hebat yang pernah menang kes-kes profil tinggi. Bukan murah kos guaman, Dik. Bukan seratus dua. Ini kes berprofil tinggi.  Pemergian arwah Zulfarhan Osman sudah cukup tragis untuk diterima. Tak perlu lagi tabur garam pada luka yang sedang berdarah.

Zulfarhan Osman bin Zulkarnain: Ini Neraca Keadilan Dunia

Hari yang dinantikan telah tiba. 2 November 2021. Setelah empat tahun pemergian Pegawai Kadet Laut UPNM Allahyarham Zulfarhan Osman bin Zulkarnain. Tidak hanya kedua ibubapa Allahyarham. Seluruh ahli keluarga Allahyarham. Seluruh ahli keluarga tertuduh. Bahkan rakyat Malaysia yang masih terkesan dengan berita mengejut pemergian tragis Allahyarham ketika minggu pertama bulan Ramadan, 1 Jun 2017 (6 Ramadan 1442). Bertahun-tahun sentiasa mengikuti perjalanan kes kematian ini. Sebak menyerbu tatkala mendengar harapan Puan Hawa dan Encik Zulkarnain ketika ditemubual wartawan pada pagi sebelum keputusan kes perbicaraan bermula. Ini neraca keadilan dunia.  Hakim Mahkamah Tinggi, Datuk Azman Abdullah telah menjatuhkan hukuman bersalah ke atas kesemua tertuduh atas pertuduhan membunuh, bersubahat membunuh dan mencederakan Allahyarham Zulfarhan Osman. Bagaimanapun kesemua tertuduh terlepas daripada hukuman gantung sampai mati di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan. Enam orang tertuduh dijatuhkan h

Frontliners Netflix

Terlebih dahulu sekalung tahniah kepada seluruh warga produksi kerja "Frontliners". Memang sukar mereka hendak jayakan "Frontliners" ketika wabak sedang bermaharajalela. Hospital penuh. Anggota  kesihatan dan keselamatan negara, sangat sibuk. Ini gambaran ketika negara dalam peringkat awal memerangi COVID 19. Memaparkan liku-liku yang dihadapi sebilangan anggota barisan hadapan dan keluarga mereka. Memang benar ada anggota keselamatan barisan hadapan yang pasang khemah kecil di hadapan laman rumah. Mandi di laman rumah. Realiti yang nampak di hadapan mata, jiran setaman di sini. Memang betul, sukar bagi warga emas memahami dan menerima kenyataan anak cucu tidak dapat pulang ke kampung, menziarah mereka. Bukan anak-anak sahaja yang rimas 'terkurung'. Segenap lapisan umur juga rasa terkonkong. Apa lagi tidak dapat turun mencari nafkah. Ramai yang terkesan dari segi ekonomi dan juga emosi. Kerja tanpa imbuhan. Tak mampu untuk memberi imbuhan. Pengusaha pra seko

Dalam Lapis-lapis Kenangan

Hampir setiap hari ada berita kemalangan. Kemalangan jalan raya. Kemalangan jiwa. Tambahan pula dalam keadaan sekarang, banyak benar kemalangan jiwa. Cuma berita kemalangan itu semua tidak ada pun menerbitkan rasa ingin tahu lebih lagi. Berlainan benar dengan berita kemalangan ini. Walaupun sudah lebih seminggu kemalangan berlaku. Hari pertama membaca berita ini dengan komen-komen daripada saksi-saksi kejadian, buat rasa ingin tahu menebal. Ada saksi berkongsi tentang arwah di media sosial. Ada yang berkongsi saat menyaksikan kemalangan di depan mata. Ada yang berkongsi momen mengeluarkan arwah dari kereta. Paling menyedihkan momen saksi tentang tangan salah seorang penumpang yang terputus. Media pun mula kongsikan juga. Malah media gunakan gambar arwah dari media sosialnya. Ya, zaman sekarang siapa yang tak punya media sosial kan. Sementelah pula medium media sosial arwah untuk tatapan umum.  Arwah menunjukkan bakatnya melalui media sosial. Berkongsi tentang hasil kerja-kerjanya. Arwa