Skip to main content

Posts

Dalam Lapis-lapis Kenangan

Hampir setiap hari ada berita kemalangan. Kemalangan jalan raya. Kemalangan jiwa. Tambahan pula dalam keadaan sekarang, banyak benar kemalangan jiwa. Cuma berita kemalangan itu semua tidak pun menerbitkan rasa ingin tahu lebih lagi. Berlainan benar dengan berita kemalangan ini. Walaupun sudah lebih seminggu kemalangan berlaku. Hari pertama membaca berita ini dengan komen-komen daripada saksi-saksi kejadian, buat rasa ingin tahu menebal. Ada saksi berkongsi tentang arwah di media sosial. Ada yang berkongsi saat menyaksikan kemalangan di depan mata. Ada yang berkongsi momen mengeluarkan arwah dari kereta. Paling menyedihkan momen saksi tentang tangan salah seorang penumpang yang terputus. Media pun mula kongsikan juga. Malah media gunakan gambar arwah dari media sosialnya. Ya, zaman sekarang siapa yang tak punya media sosial kan. Sementelah pula medium media sosial arwah untuk tatapan umum.  Arwah menunjukkan bakatnya melalui media sosial. Berkongsi tentang hasil kerja-kerjanya. Arwah be
Recent posts

Sumbangan Ikhlas Untuk Saudara Azizi Nazril

Mesti ramai yang tahu tentang kemalangan ngeri yang berlaku pada 13 Oktober 2021 lalu.  Kemalangan yang mengorbankan nyawa seorang anak muda iaitu arwah Muhammad Nurshamril Abdul Malek. Semoga roh arwah dicucuri rahmat dan di tempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. Aamiin. Kemalangan itu juga mengakibatkan tiga orang lagi penumpang mengalami cedera parah. Salah seorang yang mengalami cedera parah adalah Saudara Nur Azizi Nazril Abd Aziz. Tangan kiri putus. Tangan kanan patah.  Semoga sumbangan yang dikumpulkan dapat dimanafaatkan untuk membantu kesembuhan beliau. Doa kita supaya beliau cepat sembuh dan bangkit mengharungi kehidupan dengan lebih bersemangat lagi, Insyaallah.

Pregnancy & Infant Loss Awareness

Assalamualaikum Anak-anakku, Kita tak ada rezeki dan tak punya kesempatan berjumpa di dunia fana ini. Semoga kita semua diizinkan Yang Maha Esa untuk berkumpul bersama-sama di negeri abadi nanti. Percayalah mengingati kalian tidak hanya pada hari ini. Kalian sentiasa dalam doa dan ingatan. Punya tempat tersendiri di dalam hati sanubari.

Dijemput Pencipta Untuk Pindah Dunia

Perkhabaran sedih datang bertali arus. Virus Corana COVID 19 Varian Delta telah menjangkiti kalangan orang-orang yang terdekat dengan saya. Terkejut, sayu dan pilu. Variaini menjangkiti walaupun kebanyakkannya telah mendapatkan vaksin selengkapnya. Serangannya sangat cepat dan kejam hingga meragut nyawa. Memang benar ini hanya asbab kepada kematian. Sesungguhnya perjanjian antara kita sebagai hamba dengan Pencipta telah sampai tepat pada masanya. Sedetik tidak terlewat. Pada pagi Isnin kira-kira jam 7:05, 20 September 2021 bersamaan 13 Safar 1443 Hijrah, seorang lagi sahabat menghembuskan nafasnya. Selamat pindah dunia sahabat. Semoga roh Allahyarham Dzafar Dato' Haji Hanifa dicucuri rahmat dan di tempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Aamiin. *Kenangan Arwah bersama-sama dengan koleksi keris kepunyaannya. 

Pulau Pesakit COVID19, Pulau Bekas Pesakit

Pulau. Pulau pesakit. Pulau bekas pesakit. Pulau keluarga pesakit.  Pernah baca mengenainya. COVID 19 bukan baharu dalam masyarakat. Malah sudah bertukar statusnya kepada endemik kini, memulaukan tindakan yang sangat tidak patut.  Masyarakat kota sering dianggap tidak mengutamakan hidup bermasyarakat. Lebih mengutamakan perihal diri dan keluarga sendiri berbanding masyarakat di kampung yang disifatkan hidup bagai aur dengan tebing. Saling mengambil berat dan mengutamakan semangat kejiranan. Sangat menyedihkan apabila mengetahui ada segelinitr masyarakat di sebuah kampung (yang sampai ke pengetahuan saya) mula memulaukan. Sehingga wujud kumpulan-kumpulan dalam media sosial menghebahkan dengan tujuan untuk menjarakkan diri. Sedangkan tatkala itu keluarga tersebut sedang diuji dengan COVID 19. Ada anggota keluarga yang meninggal dunia. Ketika itulah sokongan yang kuat daripada masyarakat sangat diperlukan. Lebih menyakitkan, keluarga yang telah disahkan sembuh pun turut dipulaukan. (Meruj

Kembali Ke Pangkuan Pencipta

 "Daripada Allah kita datang, kepadaNya kita kembali" Genap seminggu, arwah adik istimewa kesayangan saya dijemput Illahi kembali ke pangkuanNya. Awal pagi ini, seorang sahabat pula dijemput Yang Maha Esa. Selamat berehat panjang Angah dan Jaja. Sesungguhnya Allah SWT lebih menyayangi kalian. Sebanyak manapun kami menyayangi kalian, tak terbanding sayangnya Allah terhadap kalian. Hilang sudah segala kesakitan yang kalian tanggung selama hidup di dunia yang fana ini. 

COVID 19 Ujian Yang Berterusan

Dalam minggu yang sama mendengar khabar yang menyedihkan daripada kawan-kawan dari zaman persekolahan dan teman-teman sepejabat.  Jangkitan COVID 19 menyerang sehingga ketahap 5 dan 4. Dalam masa yang sama dikhabarkan sekeluarga dijangkiti selepas seorang demi seorang ketika proses kuarantin di rumah.  Mengenangkan ada diantara mereka itu menghidap penyakit kronik, hati jadi sangat gundah. Walaupun dikhabarkan ada diantara mereka telah lengkap menerima vaksin, hati tetap gundah. Vaksin bukan jaminan. Cuma ikhtiar sahaja.  Tambah pula mengenangkan tentang kesan akibat dijangkiti COVID 19. Hanya doa dan bacaan ayat suci sahaja yang mampu dikirimkan semoga kesemua mereka kembali sihat seperti sedia kala. Tidak kira kepada siapa, kenal atau tidak, di mana sahaja berada, apa sahaja bangsa atau agama semoga semua yang dijangkiti, kembali sihat seperti sedia kala.  Semoga Allah SWT angkat penyakit ini dari muka bumi.