Skip to main content

Warkah Untuk Arwah Azman

Assalamualaikum Azman,

Layangan warkah bisu untukmu. Monolog biasa walaupun tahu entah sampai atau tidak omongan ini.

Wahai sahabatku, akhir-akhir ini kerap benar terkenangkan kamu. Teringat senyum ketawa dan semua luah kisah yang kamu kongsikan. Cerita pasal kekesalan. Cerita pasal masa depan. Siapa kata antara seorang lelaki dan perempuan tidak boleh ada ikatan persahabatan? 6 tahun kita bersahabat, Azman sehingga kamu yang ditakdirkan pergi terlebih dahulu. Ikhlas dan jujur. Bukan hanya kita berdua. Kita dalam kelas 4A1 dan 5A1 sangat rapat antara satu sama lain. 

Man, kami masih berhubungan. Memang pernah saling terputus hubungan tetapi kini, hampir semua kawan-kawan dapat dihubungi semula. Hubungan persahabatan yang lama terputus kembali terjalin.  Kejayaan, jatuh bangun kawan-kawan dalam pengetahuan masing-masing. Walaupun masing-masing dipisahkan oleh jarak dan komitmen keluarga dan kerja. Memang tak dapat selalu berjumpa. Tak juga selalu berbual tetapi kami ada Man, antara satu sama lain. Terutama dengan Ju. Cuma tentulah tak setanding yang selalu kamu buat, Man. Telefon kawan-kawan. Tulis surat untuk kawan-kawan. Macam mana nak lupa Man? 

Ayah kamu bercerita, pada pagi ketika kamu terlibat dengan kemalangan ke tempat kerja, berterabur kad-kad raya yang kamu tulis untuk kawan-kawan di atas jalan raya. Kad-kad raya itu semua yang basah dengan darah kamu, Man. Hati mana yang tak luluh? Selepas kami semua ziarah keluarga kamu, ayah dengan emak kamu datang berziarah ke rumah. Ukhuwah kita tak putus, Man. Masih lagi bertanya khabar berita orang tua kamu pada Akmal. 

Man, selepas Arwah Zahid, Arwah Aizam, kamu dan masuk tahun ke tiga, Arwah Ahsanuddin pula pulang ke negeri abadi. Bertahun-tahun terpisah khabar berita daripada Arwah Din selepas Arwah menyambung pelajarannya ke USM, bekerja dan berkahwin. Tinggal pula jauh di Selatan, alih-alih khabar duka yang datang. Memang Man, kita lebih rapat. Kita lebih banyak berkongsi cerita. Namun tak dapat membendung rasa sedih kehilangan. Arwah Din pergi kerana denggi sebelum sempat berjumpa satu-satunya anak perempuan dia. Seorang lagi kawan telah pulang. 

Tentu masa kami semua hendak bersama-sama dengan kamu sudah semakin dekat, Man. Agaknya kerana itu jugalah semakin kerap teringatkan kamu tapi jujurnya takut sangat sebab sedikit benar persiapan untuk bertemu Sang Pencipta. Takut tak dapat bersama-sama kamu. Bersama-sama dengan Zahid, Aizam, Ahsanuddin kerana kalian orang yang baik-baik. Tentulah kalian berada di tempat yang baik di sisiNya. Kalau tak nampak kelibat kami di sana nanti, jangan lupa panggil ya.

Man, doa untuk kamu tak pernah putus. Ramadan ini, genap 28 tahun kamu kembali ke pangkuan Illahi.  Kenangan kita beraya beramai-ramai. Naik bas turun bas, ke Kampar, ke Gopeng, ke Rapat Setia, ke Sungai Tapah, ke sana sini beramai-ramai kita ke rumah kawan-kawan. Kenangan itu terpahat dalam ingatan. Kenangan yang tak boleh diulang. 

Tetap doa tak putus untuk kamu, Man. Walaupun tak pernah sekali kamu datang dalam mimpi. Tetap kamu dalam ingatan. Pegang Man pada kata-kata kamu, kita bersahabat sampai mati. Ceritakan pasal kamu pada suami. Pada anak-anak. Ceritakan tentang seorang kawan yang baik. Masih lagi berkisah tentang kamu dengan kawan-kawan lain. Selalunya dengan Ju. Kita tak ramai tapi cukup. Kita sentiasa bersama-sama.

Sahabat-sahabatku Zahid, Aizam, Azman, Fazilawati, Noor Hayani, Ahsanuddin, Suhairi, Baizura dan Hasnizar kalian telah mendahului kami berkumpul di sana. Semoga Allah sentiasa merahmati kalian semua. Meluaskan ruang kubur. Menerangi ruang kubur. Mengampunkan semua dosa-dosa kalian. Semoga kalian semua di tempatkan bersama-sama di syurga firdaus bersama-sama dengan orang-orang yang beriman. Aamiin. 

Comments

Popular posts from this blog

Tentang Sahabat

Ada banyak kisah tentang sahabat. Peribahasa Melayu juga kaya dengan perumpamaan tentang sahabat. Lama sama dibagi, rugi sama diterjuni maksudnya persahabatan yang sangat karib. Lagi lauk lagi nasi maksudnya makin kaya seseorang, makin banyak sahabatnya. Layar menimpa tiang maksudnya kawan menjadi lawan. Hari ini dalam kuliah Zohor, Ustaz Shauqi membimbing tentang adab bersahabat. Ustaz Shauqi menggunakan buku Indahnya Hidup Bersyariat . Sebagaimana maklum hubungan manusia terbahagi kepada 2 kategori iaitu hubungan dengan Allah SWT dan hubungan sesama manusia. Seseorang itu tidak boleh mengabaikan hubungan sesama manusia dalam hidupnya. Allah SWT memberikan peringatan tentang hubungan sesama manusia dalam firman-firmanNya. Antaranya dalam Surah Al-Kahfi ayat 28, Surah Luqman ayat 15 dan Surah Ali Imran ayat 103.  Sekiranya banyak perumpamaan tentang sahabat, hadis tentang sahabat jauh lebih banyak lagi. Dalam satu hadis, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud, se

Nasinya Tumpah Dan Talang

Nasinya tumpah adalah salah satu daripada cerpen-cerpen bermutu yang dihasilkan oleh pengarang tersohor, Fatimah Busu. Cerpen yang memenangi Hadiah Karya dan Hadiah Sastera Malaysia pada tahun 1972, ini juga diangkat dalam drama televisyen yang dilakonkan oleh Marlia Musa dan ND Lala. Saya mula membacanya ketika di bangku sekolah rendah. Ada apa dengan "nasinya tumpah"? Banyak. Antaranya, hikmah atas sesuatu perkara buruk yang berlaku. Mujur nasinya tumpah jika tidak, Bedolah pun akan sama meninggalkan dunia fana ini. Ini cerpen namun dapat menerbitkan rasa sayu. Sarat membawa mesej kemanusian dan kemasyarakatan. Bayangkan jika perkara sama menimpa diri atau ahli keluarga kita. Kutip cendawan, masak dan makan beramai-ramai. Saya sekeluarga juga pernah. Sedap! Sudah makan teringat semula cerpen ini. Memang menginsafkan. Bagaimana dengan keluarga yang memang apabila terjumpa cendawan bermakna itu rezeki mereka buat hari itu. Kutip, masak dan makan. Tanpa mengira sama ada ce

Kebakaran - Api, Kecil Menjadi Kawan, Besar Menjadi Lawan

Kata pepatah, malang itu tidak berbau . Itu yang terjadi pada tarikh 22 yang lepas kira-kira jam 2:00 pagi. Kebetulan ketika itu saya sedang menukarkan lampin anakanda, satu letupan kuat sehingga rumah kami terasa gegarannya. Terus saya kejutkan suami. Kami nampak dari tingkap bilik, salah sebuah rumah kedai di tingkat paling atas terbakar. Api marak. Kami keluar. Jiran-jiran pun keluar. Suami cuba beberapa kali menghubungi pihak bomba. Kemudiannya memaklumkan, sudah ada lebih daripada 3 panggilan kecemasan melaporkan tentang kebakaran itu. Semua resah. Hendak dekat memang tidak berani. Runtuhan konkrit dan cermin besar dan kecil tak henti-henti jatuh.  Masing-masing berharap tidak ada orang di dalam bangunan. Harap juga api tidak marak dan merebak. Ada sebuah kereta betul-betul di hadapan rumah kedai yang terbakar. Kami tertanya-tanya milik siapa kerana kereta-kereta milik jiran-jiran yang parkir berhampiran, semua telah dialihkan. Tiba-tiba ada seorang lelaki turun,