Skip to main content

Doa Anak Soleh Untuk Pak Ngah

Ada suatu petang, guru mengaji mengadu Adik buat perangai masa mengaji. Sebelum guru mengaji bercerita lebih lanjut, saya minta maaf banyak-banyak bagi pihak Adik. Ini bukan kali pertama Adik buat perangai semasa mengaji.

Petang itu selepas balik dari kerja, saya panggil Adik. Saya tanya apa perangai yang Adik buat. Saya cakap saya tak mahu dengar daripada guru mengaji. Saya mahu Adik sendiri beritahu saya. (Memang betul. Saya beritahu guru mengaji saya akan tanya Adik sendiri). 

Adik mengaku buat perangai. Guru mengaji tegur suruh betulkan bacaan yang sama berkali-kali sebab itu Adik meradang. Semasa bercerita air mata Adik sudah mentitik-nitik. Adik kalih muka tak mahu pandang saya.

Saya tak mahu marah-marah walaupun saya rasa malu dan resah dengan kelakuan Adik. 

Saya gosok belakang Adik. Sambil gosok saya beritahu Adik, memang tanggungjawab guru mengaji untuk betulkan kesalahan Adik. Saya terangkan apa yang berlaku jika Adik tersalah baca. (Ini nasihat ulangan sebenarnya). Kemudian saya katakan pada Adik,

"Adik sedekahkan tak surah yang Adik baca untuk Pak Ngah?"

Adik anggukan kepala.

"Adik tahu tak apabila kita meninggal dunia, Nabi Muhammad saw kata ada tiga perkara yang akan terus menolong kita dalam kubur"

Sambil itu saya terus gosok belakang Adik. 

"Satu, sedekah. Macam Adik selalu buat masa Adik jumpa orang susah yang jual tisu, orang yang minta sedekah, orang OKU yang jual barang dekat pasar minggu."

"Dua, ilmu yang berguna pada orang lain. Macam Adik tolong Adriana buat homework"     

"Tiga, doa anak yang soleh. Macam yang Adik selalu doakan Pak Ngah lepas solat. Adik selalu baca surah Al Fatihah. Surah-surah Lazim. Surah yang Adik baca masa mengaji Al-Quran dengan Teacher."

Adik masih menangis. Menangis tak bersuara. Sekejap-sekejap Adik kesat air mata dengan baju.

"Pak Ngah tak ada anak. Tapi Pak Ngah ada anak saudara. Kak Long, Abang Ngah, Adik, anak-anak saudara Pak Ngah kena tolong Pak Ngah. Jadi anak soleh yang selalu doakan Pak Ngah. Selalu sedekahkan surah-surah untuk Pak Ngah"

Tangis senyap itu jadi lebih kuat. Sudah tersenguk-senguk. Semua anak-anak saudara memang sayangkan Pak Ngah. Pak Ngah lebih sebagai kawan sepermainan berbanding bapa saudara. Pak Ngah yang berfikiran dan berperangai setanding dengan anak-anak saudara. Main bola. Pak Ngah akan jadi goal keeper. Walaupun bola selalu lolos. Main badminton. Walaupun Pak Ngah pukul tak pernah kena. Apabila ke Kedai ECO mesti belikan mainan untuk Pak Ngah. Anak-anak tahu kesukaan Pak Ngah. Sesekali terdengar anak-anak mengimbas kenangan bersama Pak Ngah sesama mereka. Kenangan manis belaka. 

Ini kali kedua anak-anak berhadapan dengan kehilangan orang terdekat untuk selamanya. Bagaimanapun ketika kami kehilangan ayah mentua, anak-anak masih terlalu kecil untuk memahami makna kehilangan. Bahkan Adik langsung tidak ingat akan Tok Ayahnya. Berbeza dengan kehilangan Pak Ngah mereka. Pemergian Pak Ngah sangat dirasai. 

Pak Ngah, adik saya seorang OKU. Terencat akal. Pergi meninggalkan kami, 2 September yang lalu. Saat mengulang datang ke kubur berziarah, perkara pertama diucapkan, "Hello. Hello Pak Ngah" Sama seperti berjumpa semasa Pak Ngah masih hidup. 

"Adik, bagi salam pada Pak Ngah. Assalamualaikum Pak Ngah"

Teguran untuk Adik akan berterusan. Semalam, hari ini, esok dan seterusnya. Sifatnya manusia yang selalu lupa. Perlu peringatan. Saya akan cuba sedaya upaya mencari cara terbaik memberi kefahaman kepada Adik. Semoga Allah sentiasa merahmati Adik dan semua anak-anak saya. Aamiin.

Semoga ikatan dan kasih sayang untuk Pak Ngah sentiasa berkekalan. Selamanya. Aamiin. 

Comments

Popular posts from this blog

Tentang Sahabat

Ada banyak kisah tentang sahabat. Peribahasa Melayu juga kaya dengan perumpamaan tentang sahabat. Lama sama dibagi, rugi sama diterjuni maksudnya persahabatan yang sangat karib. Lagi lauk lagi nasi maksudnya makin kaya seseorang, makin banyak sahabatnya. Layar menimpa tiang maksudnya kawan menjadi lawan. Hari ini dalam kuliah Zohor, Ustaz Shauqi membimbing tentang adab bersahabat. Ustaz Shauqi menggunakan buku Indahnya Hidup Bersyariat . Sebagaimana maklum hubungan manusia terbahagi kepada 2 kategori iaitu hubungan dengan Allah SWT dan hubungan sesama manusia. Seseorang itu tidak boleh mengabaikan hubungan sesama manusia dalam hidupnya. Allah SWT memberikan peringatan tentang hubungan sesama manusia dalam firman-firmanNya. Antaranya dalam Surah Al-Kahfi ayat 28, Surah Luqman ayat 15 dan Surah Ali Imran ayat 103.  Sekiranya banyak perumpamaan tentang sahabat, hadis tentang sahabat jauh lebih banyak lagi. Dalam satu hadis, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud, se

Nasinya Tumpah Dan Talang

Nasinya tumpah adalah salah satu daripada cerpen-cerpen bermutu yang dihasilkan oleh pengarang tersohor, Fatimah Busu. Cerpen yang memenangi Hadiah Karya dan Hadiah Sastera Malaysia pada tahun 1972, ini juga diangkat dalam drama televisyen yang dilakonkan oleh Marlia Musa dan ND Lala. Saya mula membacanya ketika di bangku sekolah rendah. Ada apa dengan "nasinya tumpah"? Banyak. Antaranya, hikmah atas sesuatu perkara buruk yang berlaku. Mujur nasinya tumpah jika tidak, Bedolah pun akan sama meninggalkan dunia fana ini. Ini cerpen namun dapat menerbitkan rasa sayu. Sarat membawa mesej kemanusian dan kemasyarakatan. Bayangkan jika perkara sama menimpa diri atau ahli keluarga kita. Kutip cendawan, masak dan makan beramai-ramai. Saya sekeluarga juga pernah. Sedap! Sudah makan teringat semula cerpen ini. Memang menginsafkan. Bagaimana dengan keluarga yang memang apabila terjumpa cendawan bermakna itu rezeki mereka buat hari itu. Kutip, masak dan makan. Tanpa mengira sama ada ce

Kebakaran - Api, Kecil Menjadi Kawan, Besar Menjadi Lawan

Kata pepatah, malang itu tidak berbau . Itu yang terjadi pada tarikh 22 yang lepas kira-kira jam 2:00 pagi. Kebetulan ketika itu saya sedang menukarkan lampin anakanda, satu letupan kuat sehingga rumah kami terasa gegarannya. Terus saya kejutkan suami. Kami nampak dari tingkap bilik, salah sebuah rumah kedai di tingkat paling atas terbakar. Api marak. Kami keluar. Jiran-jiran pun keluar. Suami cuba beberapa kali menghubungi pihak bomba. Kemudiannya memaklumkan, sudah ada lebih daripada 3 panggilan kecemasan melaporkan tentang kebakaran itu. Semua resah. Hendak dekat memang tidak berani. Runtuhan konkrit dan cermin besar dan kecil tak henti-henti jatuh.  Masing-masing berharap tidak ada orang di dalam bangunan. Harap juga api tidak marak dan merebak. Ada sebuah kereta betul-betul di hadapan rumah kedai yang terbakar. Kami tertanya-tanya milik siapa kerana kereta-kereta milik jiran-jiran yang parkir berhampiran, semua telah dialihkan. Tiba-tiba ada seorang lelaki turun,