Skip to main content

Dijemput Pencipta Untuk Pindah Dunia

Perkhabaran sedih datang bertali arus. Virus Corana COVID 19 Varian Delta telah menjangkiti kalangan orang-orang yang terdekat dengan saya. Terkejut, sayu dan pilu. Variaini menjangkiti walaupun kebanyakkannya telah mendapatkan vaksin selengkapnya. Serangannya sangat cepat dan kejam hingga meragut nyawa. Memang benar ini hanya asbab kepada kematian. Sesungguhnya perjanjian antara kita sebagai hamba dengan Pencipta telah sampai tepat pada masanya. Sedetik tidak terlewat.

Pada pagi Isnin kira-kira jam 7:05, 20 September 2021 bersamaan 13 Safar 1443 Hijrah, seorang lagi sahabat menghembuskan nafasnya. Selamat pindah dunia sahabat. Semoga roh Allahyarham Dzafar Dato' Haji Hanifa dicucuri rahmat dan di tempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Aamiin.

*Kenangan Arwah bersama-sama dengan koleksi keris kepunyaannya. 

Comments

Popular posts from this blog

Tentang Sahabat

Ada banyak kisah tentang sahabat. Peribahasa Melayu juga kaya dengan perumpamaan tentang sahabat. Lama sama dibagi, rugi sama diterjuni maksudnya persahabatan yang sangat karib. Lagi lauk lagi nasi maksudnya makin kaya seseorang, makin banyak sahabatnya. Layar menimpa tiang maksudnya kawan menjadi lawan. Hari ini dalam kuliah Zohor, Ustaz Shauqi membimbing tentang adab bersahabat. Ustaz Shauqi menggunakan buku Indahnya Hidup Bersyariat . Sebagaimana maklum hubungan manusia terbahagi kepada 2 kategori iaitu hubungan dengan Allah SWT dan hubungan sesama manusia. Seseorang itu tidak boleh mengabaikan hubungan sesama manusia dalam hidupnya. Allah SWT memberikan peringatan tentang hubungan sesama manusia dalam firman-firmanNya. Antaranya dalam Surah Al-Kahfi ayat 28, Surah Luqman ayat 15 dan Surah Ali Imran ayat 103.  Sekiranya banyak perumpamaan tentang sahabat, hadis tentang sahabat jauh lebih banyak lagi. Dalam satu hadis, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud, se

Nasinya Tumpah Dan Talang

Nasinya tumpah adalah salah satu daripada cerpen-cerpen bermutu yang dihasilkan oleh pengarang tersohor, Fatimah Busu. Cerpen yang memenangi Hadiah Karya dan Hadiah Sastera Malaysia pada tahun 1972, ini juga diangkat dalam drama televisyen yang dilakonkan oleh Marlia Musa dan ND Lala. Saya mula membacanya ketika di bangku sekolah rendah. Ada apa dengan "nasinya tumpah"? Banyak. Antaranya, hikmah atas sesuatu perkara buruk yang berlaku. Mujur nasinya tumpah jika tidak, Bedolah pun akan sama meninggalkan dunia fana ini. Ini cerpen namun dapat menerbitkan rasa sayu. Sarat membawa mesej kemanusian dan kemasyarakatan. Bayangkan jika perkara sama menimpa diri atau ahli keluarga kita. Kutip cendawan, masak dan makan beramai-ramai. Saya sekeluarga juga pernah. Sedap! Sudah makan teringat semula cerpen ini. Memang menginsafkan. Bagaimana dengan keluarga yang memang apabila terjumpa cendawan bermakna itu rezeki mereka buat hari itu. Kutip, masak dan makan. Tanpa mengira sama ada ce

Kebakaran - Api, Kecil Menjadi Kawan, Besar Menjadi Lawan

Kata pepatah, malang itu tidak berbau . Itu yang terjadi pada tarikh 22 yang lepas kira-kira jam 2:00 pagi. Kebetulan ketika itu saya sedang menukarkan lampin anakanda, satu letupan kuat sehingga rumah kami terasa gegarannya. Terus saya kejutkan suami. Kami nampak dari tingkap bilik, salah sebuah rumah kedai di tingkat paling atas terbakar. Api marak. Kami keluar. Jiran-jiran pun keluar. Suami cuba beberapa kali menghubungi pihak bomba. Kemudiannya memaklumkan, sudah ada lebih daripada 3 panggilan kecemasan melaporkan tentang kebakaran itu. Semua resah. Hendak dekat memang tidak berani. Runtuhan konkrit dan cermin besar dan kecil tak henti-henti jatuh.  Masing-masing berharap tidak ada orang di dalam bangunan. Harap juga api tidak marak dan merebak. Ada sebuah kereta betul-betul di hadapan rumah kedai yang terbakar. Kami tertanya-tanya milik siapa kerana kereta-kereta milik jiran-jiran yang parkir berhampiran, semua telah dialihkan. Tiba-tiba ada seorang lelaki turun,